RAGAM DISFUNGSI DALAM KELUARGA DI KOTA BIMA

  • Ahyadin Ahyadin Institut Agama Islam (IAI) Muhammadiyah Bima
  • Ridwan Ridwan Sekolah Tinggi Ilmu Hukum (STIH) Muhammadiyah Bima
Keywords: Keluarga, Disfungsi, KDRT, Poligami, Kenakalan Remaja

Abstract

Keluarga merupakan unit terkecil dalam struktur sosial, selain itu keluarga juga merupakan tempat pertama menanamkan nilai-nilai religius, pendidikan, moral, sosial, transformasi pengetahuan lainnya yang lebih luas, selain itu juga keluarga menjadi tempat perlindungan baik ekonomi, fisik, maupun kesehatan. Akan tetapi, tidak sedikit gambaran keluarga ideal itu tidak kita jumpai dalam realitas kehidupan sehari-hari, hal ini disebabakan oleh berbagai hal, dan perubahan yang terjadi dilingkungan sekitar. Penelitian ini bertujuan untuk mengungkap bagaimanakah ragam dan factor disfungsi keluarga di Kota Bima. Dengan menggunakan jenis penelitian empiris, pendekatan kasus, dan data primer. Hasil Penelitian mengungkap, Pertama,  ragam disfungsi keluarga di Kota Bima, yakni adanya kekerasa fisik dan psikis, penelantaran istri dan anak, campur tangan pihak ketiga, suami penjudi, pemabuk, poligami ilegal, kesalahpahaman antar suami dan istri, kecemburuan salah satu pihak, perbedaan agama, kenakalan remaja. Kedua, secara umum faktor yang menjadi sebab yang mendasar terjadinya disfungsi dalam keluarga di Kota Bima adalah penelantaran istri maupun anak.

Published
2020-09-26
How to Cite
Ahyadin, Ahyadin, and Ridwan Ridwan. 2020. SANGAJI: Jurnal Pemikiran Syariah Dan Hukum 4 (2), 216-32. Accessed April 19, 2021. https://doi.org/https://doi.org/10.52266/sangaji.v4i2.490.
Section
Sangaji : Jurnal Pemikiran Syariah dan Hukum